Pasanggiri Wanoja Jajaka Budaya Jawa Barat 2017 sukses digelar, pada Sabtu malam (29/7/2017) di Teater Tertutup Dago Tea House, Taman Budaya Jawa Barat, Jl. Bukit Dago Utara III Nomor 9 Bandung. Zulfikar Alamsyah mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa Daerah yang berasal dari Kabupaten Cianjur dinyatakan sebagai Jajaka Budaya Pinilih Jawa Barat 2017. Sementara itu Eugenia Aromatica Oktaviani dari Program Studi Pendidikan Bahasa Jepang meraih Juara Atribut Pinunjul Wanoja Budaya Jawa Barat 2017. Keduanya mahasiswa Fakultas Pendidikan Bahasa dan Sastra (FPBS) Universitas Pendidikan Indonesia angkatan tahun 2016.
Untuk kedua kalinya kegiatan ini diselenggarakan. Pelestarian budaya yang dikemas dengan nuansa kasundaan menjadi tema yang diusung. Ketua Paguyuban Wanoja Jajaka Budaya Jawa Barat dan Pasanggiri Wanoja dan Jajaka Budaya Jawa Barat 2017 melaporkan peserta yang berpartisipasi terdiri dari 15 wanoja dan 15 jajaka perwakilan dari kabupaten/kota di Jawa Barat. Tujuan yang ingin dicapai dari kegiatan ini yaitu untuk memilih Duta Budaya Jawa Barat yang bisa mengangkat dan memperkenalkan tradisi dan budaya Jawa Barat kepada generasi muda Sunda modern. Tahapan seleksi dilakukan secara ketat, diawali dengan proses pendaftaran dan audisi yang dilakukan di 27 kota/kabupaten di Jawa Barat. Kemudian peserta terpilih mengikuti malam bakat di Saung Angklung Udjo, karantina, dan pasanggiri atau grand final.
Ungkapan kebahagiaan atas dinobatkannya Zulfikar sebagai Jajaka Budaya Pinilih Jawa Barat 2017 tertangkap dalam akun Instagramnya @zulfikar_alamsyah “Bingah lir kagunturan madu. Alhamdulillah runtuyan acara pasanggiri Wanoja Jajaka Budaya Jawa Barat 2017 parantos lekasan. Ieu potret minangka ciri yén kuring bungah bisa wanoh ka nonoman-nonoman Sunda anu hébat. Hatur nuhun kana sagala rojonganna, hatur nuhun kanggo tali mimitraan anu ayeuna geus ditalian pageuh, hatur nuhun kanggo kabagja anu dipasihkeun salami runtuyan acara. Mugia kapayunna tiasa ngajaga amanah anu tos dipasihkeun. Bedankt allemaal! WAJADA JABAR.. Nonoman Sunda, Palamarta Budaya!,”. (Liris)
Translate »